Jalani Saja Dulu

Mataram, 25 Juli 2016

14.25 WITA

Assalamualaikum wr wb

Namanya juga manusia, ketika punya A pengen B ketika punya B pengen C dan seterusnya ga bakal ada habisnya kalau dibahas. Sama seperti saya, saya juga manusia seperti pada umumnya yang pengen ini dan itu. Dulu ketika SMA saya ingin cepat-cepat kuliah, eh tetiba diterima kuliah di UNY saya malah nangis-nangis pengen pindah kuliah di UGM atau ITB atau ITS atau STMKG. Begitu juga waktu saya kuliah di STMKG rasanya saya ingin cepat-cepat PKL dan bekerja karena jenuh belajar. Dan sekarang ketika saya sedang PKL (read : kerja) saya ingin kembali lanjut kuliah D4 belajar lagi bareng teman-teman, seru-seruan, hangout, jalan bareng, dsb. Dan setelah wisuda saya ingin menikah entah dengan siapa, calonnya masih disimpan Allah. Peace wkwk😛

Oke jadi gini, ini tentang apa yang disebut-sebut sebagai Praktik Kerja Lapangan that we call as PKL. Waktu awal-awal yang sempat nangis-nangis gegara sulit buat adaptasi apalagi dengan makanan yang serba kering, kran yang ga hidup 24 jam, sepi bener-bener ga ada kenalan di Lombok, dan the most difficult thing is that I cannot find the public transportation here. Oh God gimana saya bisa hidup disini. Pengen nangis sambil guling-guling di aspal dah kalau kaya gini.

Tenanggg all is well, untuk makanan dan air masih bisa diatasi. Tapi yang namanya transportasi dan teman itu yang bikin gregetan. Pengen jalan-jalan tapi ga ada transportasi dan teman. Sayangkan sudah dikasih kesempatan ke Lombok yang kata banyak orang punya hidden paradise yang tak kalah sama Bali tapi cuma hibernasi di kantor terus. Jadi gemes kan kalau sudah ngomongin hidden paradisenya Lombok. Ok dah share dulu yang seger-seger di Lombok biar ga sepaneng bacanya, haha.

img_20160711_135458.jpg
Pantai Tanjung Aan, pantai paling cantik yang saya temui di Lombok

 

Gili Trawangan. Pulaunya para bule

 

Gunung Rinjani. Belum ke Lombok kalau belum ke sini

 

Air Terjun Benang Kelambu

 

Bukit Pegasingan

 

Desa Wisata Sade

 

Snorkling di Gili Kondo

Hayoo dipilih dipilihh

Sebenarnya masih banyak tempat wisata di Lombok, untuk lebih jelasnya searching sendiri yah hehe. Btw yang saya posting itu tempat wisata favorit saya di Lombok.

Ok lanjut ya🙂

Untuk transportasi saya masih bisa mengatasi dengan pinjam motor di tetangga atau the last choise is nebeng. Dan pada faktanya memang kebanyakan nebeng kalau mau pergi ke kantor. Alhamdulillah yah ada yang berbaik hati mau boncengin saya wkwk. Saat ini saya lagi berencana beli motor sendiri tapi masih nunggu tabungan cukup. Semoga disegerakan yah. Elah kaya mau ngapain aja, haha.

Nah, ini nih yang sulit teratasi, soal teman. Saya ga ada kenalan sama sekali di Lombok kecuali teman kantor yang baru kenal belum lama juga. Jalan kemana mana sendiri kaya orang hilang, adek ga kuat bang pengen nikah aja. Huftt bener-bener dah waktu itu pengen cepet lulus D4 terus nikah biar ada temannya di perantauan. Wkwkwk ini nih sekarang yang bikin ketawa ngakak sumpah dah.

Waktu itu ketika puncaknya saya ga betah lagi disini saya cerita sama ibu, cerita semuanya termasuk pengen nikah, haha. Oh iya waktu itu juga ada isu kalau PKL diperpanjang alhasil lulus akan tertunda dan perkiraan saya lulus umur 26 tahun. Nyesek bangetkan.

Alhamdulillah ibu itu sebaik-baiknya pencerah bagi saya. Ibu saya bilang :

Udah jalani saja dulu, nikmatin yang ada selagi diberi kesempatan. Gausah terlalu mikirin lulus telat dan nikah mulu, Allah itu sudah mengatur segalanya. Pokoknya jalani aja yang ada sekarang dengan ikhlas

Dari nasehat ibu itu saya akan selalu ingat yang intinya  Jalani dengan ikhlas, jangan terlalu mikirin lulus telat dan nikah. Ok fine saya akan berusaha.

Dan sekarang saya selalu pegang kata-kata ibu saya JALANI SAJA DULU. Berkat ibu sekarang saya bisa betah disini, enjoy every momont here. Saya ga lagi pusing-pusing mikirin lulus telat dan nikah telat (nb : telat? Karena dari dulu pengen nikah muda umur 21, dan umur 26 itu sesuatu banget bagi saya wkwk). Pokoknya semua sudah ada yang ngatur dah. Ada masa dimana saya harus menjalankan PKL, masa dimana saya wisuda kelulusan nanti, dan masa dimana saya menikah. Yaa semua ada masanya masing-masing.

Ga mungkin saya menjalankan suatu hal yang belum tiba masanya. Mudah saja saya bilang ingin wisuda, tapi emang ilmunya sudah cukup?? Lagi-lagi mudah saja saya bilang ingin nikah, tapi nikah itu tak semudah membalik telapak tangan juga. Sok sok an pengen nikah, ngurus diri sendiri aja belum bener mau ngurus anak orang, wkwk

Intinya sekarang jalani saja dulu, semua sudah ada yang ngatur. Berikan kesan terbaik selama menjalani setiap masa yang telah diberikanNya, dan tentunya selalu perbaiki dan tingkatkan kualitas diri.

Hmm itu saja dah semoga Allah senantiasa memermudah jalan kita. Aamiin.

Waasalamualaikum wr wb

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s